TELESKOP

TELESKOP

Teleskop merupakan perangkat yang menakjubkan yang memiliki kemampuan untuk membuat objek yang jauh tampak lebih dekat. Teleskop memiliki berbagai bentuk dan ukuran, dari tabung plastik kecil yang bisa Anda beli di toko mainan hingga teleskop luar angkasa yang beratnya dapat mencapai beberapa ton. Teleskop amatir mungkin tidak sekuat Hubble tapi sudah cukup untuk melakukan beberapa hal luar biasa. Sebagai contoh, teleskop kecil 6-inci dapat melihat tulisan pada sebuah koin dari jarak lebih dari 50 meter.
Konsep dan Cara Kerja Teleskop
Teleskop Hubble

Sebagian besar teleskop yang Anda lihat pada dasarnya terdiri dua jenis:
  • Teleskop refraktor, yang menggunakan lensa kaca.
  • Teleskop reflektor, yang tidak menggunakan lensa tapi menggunakan cermin.
Kedua jenis teleskop tersebut memiliki fungsi yang sama persis, tetapi dalam teknik dan cara yang sangat berbeda.
Konsep dan Cara Kerja Teleskop

Untuk memahami bagaimana cara kerja teleskop, Anda dapat menjawab pertanyaan berikut: Mengapa Anda tidak dapat melihat obyek yang jauh, seperti contoh koin di atas? Jawaban atas pertanyaan ini sangat sederhana: objek tidak memakan banyak ruang pada layar mata Anda, yaitu retina. Jika Anda memiliki "mata yang lebih besar," Anda bisa mengumpulkan lebih banyak cahaya dari objek dan membuat gambar lebih terang, dan kemudian Anda bisa memperbesar bagian dari gambar sehingga membentang sebesar piksel pada retina mata Anda. Dua benda di dalam teleskop membuat hal ini mungkin terjadi:
  • Lensa objektif (pada refraktor) atau cermin primer (pada reflektor) mengumpulkan banyak cahaya dari sebuah objek yang jauh dan membawa cahaya atau gambar tersebut ke sebuah titik atau disebut fokus.
  • Lensa okuler mengambil cahaya terang dari fokus lensa objektif atau cermin primer dan "menyebarkan" (memperbesar) pada area retina. Ini adalah prinsip yang sama seperti kaca pembesar (lensa), dibutuhkan sebuah gambar kecil di atas kertas dan menyebar di bagian atas retina mata Anda sehingga benda terlihat besar.
Ketika Anda menggabungkan lensa objektif atau cermin primer dengan lensa mata, Anda sudah memiliki teleskop. Sekali lagi, teknik dasarnya adalah untuk mengumpulkan banyak cahaya untuk membentuk gambar terang di dalam teleskop, dan kemudian menggunakan sesuatu seperti kaca pembesar untuk memperbesar gambar terang sehingga tidak memakan banyak ruang pada retina Anda.

Sebuah teleskop memiliki dua sifat umum:
  • Seberapa baik dapat mengumpulkan cahaya
  • Seberapa banyak gambar yang dapat diperbesar
Kemampuan teleskop untuk mengumpulkan cahaya berhubungan secara langsung dengan diameter lensa atau cermin (aperture) yang digunakan untuk mengumpulkan cahaya. Umumnya, semakin besar aperture, semakin banyak cahaya yang dapat dikumpulkan dan difokuskan, dan lebih cerah gambar akhir yang tampak.

Perbesaran pada teleskop, kemampuannya untuk memperbesar gambar tergantung pada kombinasi lensa yang digunakan. Lensa bertugas melakukan pembesaran. Karena setiap perbesaran dapat dicapai dengan hampir semua teleskop dengan menggunakan lensa yang berbeda, aperture adalah fitur yang lebih penting daripada pembesaran.

Refraktor ditemukan oleh Hans Lippershey dari Middleburg, Belanda pada tahun 1608. Desain yang digunakan adalah kombinasi lensa cembung dan cekung. Pada 1611, Kepler meningkatkan desain dengan menggunakan dua lensa cembung, yang membuat gambar terbalik. Desain Kepler masih digunakan sebagai desain utama pada refraktor saat ini, dengan perbaikan pada lensa dan kaca.

Konsep dan Cara Kerja Teleskop
Refraktor

Refraktor adalah jenis teleskop yang mungkin sering kita jumpai, memiliki bagian-bagian sebagai berikut:
  • Tabung panjang, terbuat dari logam, plastik, atau kayu
  • Kombinasi lensa kaca di ujung depan (lensa objektif)
  • Kombinasi lensa kaca kedua (lensa mata)
Tabung memegang lensa di tempat dan jarak yang tepat satu sama lain. Tabung juga membantu untuk menghindari keluar debu, kelembaban dan cahaya yang dapat mengganggu pembentukan citra yang baik. Lensa objektif mengumpulkan cahaya, dan membias ke fokus dekat bagian belakang tabung. Lensa mata membawa foto ke mata Anda, dan memperbesar gambar.
Refractors memiliki resolusi yang baik, cukup tinggi untuk melihat detail dalam planet dan bintang biner. Namun, sulit dibuat dalam ukuran lensa objektif besar.

Reflektor dikembangkan oleh Isaac Newton sekitar tahun 1680. Alih-alih menggunakan lensa untuk mengumpulkan cahaya, Newton menggunakan cermin logam (cermin primer) melengkung untuk mengumpulkan cahaya dan mencerminkan ke fokus. Cermin tidak memiliki masalah chromatic aberration seperti yang dimiliki lensa. Newton menempatkan cermin utama di bagian belakang tabung. Karena cermin memantulkan cahaya kembali ke dalam tabung, maka harus menggunakan datar cermin kecil (cermin sekunder) di jalur fokus cermin utama untuk membelokkan gambar keluar melalui sisi tabung yang diteruskan ke lensa mata.
Konsep dan Cara Kerja Teleskop
Reflektor

Sebagai tambahan, semua reflektor mengalami sejumlah kehilangan cahaya, karena dua alasan: Pertama, cermin sekunder menghalangi sejumlah cahaya yang masuk ke teleskop. Kedua, tidak ada lapisan reflektif cermin yang mengembalikan 100 persen cahaya.

Teleskop dapat membuat langit malam lebih dekat dengan Anda, dan membuatnya lebih jelas. Anda tidak harus memiliki teleskop yang terkuat untuk melihat detail dari beberapa benda-benda langit. Tapi mencari menentukan apa yang ingin dilihat adalah hal yang paling penting untuk menentukan jenis teleskop yang tepat.


sumber ; http://www.carakukerja.com/2014/10/konsep-dan-cara-kerja-teleskop.html

Komentar

Postingan populer dari blog ini

TEKHNOLOGI YANG TERINSPIRASI DARI JARINGAN TUMBUHAN